jump to navigation

INDONESIA CALON NEGARA SUPER POWER 2030 NANTI Desember 29, 2011

Posted by imsfly in pengetahuan.
Tags:
trackback


Indonesia memiliki peluang menjadi negara “super power” di abad 21. Indonesia memiliki semua faktor untuk ke arah itu, mulai dari jumlah penduduk, etos kerja, semangat tinggi mengubah nasib, dan berfikiran maju.

“Siapa pun tak boleh memandang remeh dan rendah terhadap bangsa Indonesia. Indonesia akan menjadi negara super power di abad 21,” kata anggota Eminent Persons Group (EPG) Indonesia Musni Umar, ketika menjadi pembicara hari pertama dalam konferensi dua hari yang bertajuk “The Future Malaysia-Indonesia Relations di Kuala Lumpur, Senin (25/7).

Menurut Musni, sekurang-kurangnya ada lima hal yang dimiliki bangsa Indonesia untuk maju menjadi negara besar di pertengahan abad 21. Pertama, penduduk yang besar dan etos kerja, serta semangat tinggi untuk mengubah nasib dan maju.

Kedua, Indonesia memiliki kekayaan alam luar biasa yang selama ini belum dimanfaatkan bagi sebesar-besarnya kemakmuran seluruh bangsa Indonesia. Sekarang ini, kata Musni, kekayaan alam Indonesia dikuasai dan dijarah kekuatan neo-imperialisme dan neo-kapitalisme.

“Ini harus segera dihentikan,” tegasnya.

Ketiga, Indonesia memiliki banyak putera-puteri terbaik yang berpendidikan tinggi, berdedikasi, dan bersemangat tinggi untuk membangun Indonesia yang maju, mandiri dan sejahtera.

Keempat, telah muncul pemimpin-pemimpin lokal yang berwawasan nasional dan berhasil membangun daerahnya. Kemajuan daerah bisa menjadi bola bagi kemajuan nasional bangsa Indonesia.

Kelima, proses demokrasi yang sedang berjalan, pada saatnya akan mengalami kematangan.

Pada saat itu, kata dia, masyarakat Indonesia bisa memilih pemimpin yang diperlukan untuk memandu, memberi contoh teladan dan memimpin seluruh bangsa Indonesia untuk meraih kemajuan dan kejayaan.

Pada hari pertama dalam konferensi ini berbicara pula dari Indonesia, Dekan FISIP UIN Jakarta Prof Dr Bahtiar Effendy dan anggota DPR RI, M. Najib.

Sedangkan dari Malaysia turut berbicara pakar media dari Universitas Malaya, Prof Datuk Dr Abdul Latif Abu Bakar, mantan duta besar Malaysia, B. A. Hamzah, dan pelaku media di Malaysia, Zainon Ahmad.

Namun demikian, dia mengingatkan bahwa bangsa Indonesia harus menyadari bahwa bangsa lain di dunia yang sudah maju tidak akan pernah mau melihat bangsa Indonesia maju karena mereka mempunyai kepentingan ekonomi, politik dan pertahanan keamanan.(Ant/ICH)

Sumber :metronews.com

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: